Syze

Katamu kaca mata itu sudah lusuh, tak lagi fit, dan semakin kabur. Anak matamu kini cuma sepasang kanta yang terbiar di antara hamparan-hamparan kertas. Dimamahi usia. Seakan dihakis lapisan memori sejauh ingatan-ingatan yang telah kau pimpin sepanjang asa– enam puluh enam tahun, mengantung ketidakjelasan.

Buku di tangan kau lepas, lampu dipadam dan, penjelasan kini hanya siluet. Cahaya samar liar yang merangkul tubuhmu sementara frekuensi radio menjawab emosi-emosimu dengan usul yang tak sejajar; membentuk doktrin-doktrin dangkal dan mengelirukan. Kemudian kau menyelinap ke dalam selimut seperti seorang filsuf yang keletihan– merenung jam dinding, mengingat satu tangan, mengingat satu detik, anak-anakmu dan dogma. Menunggu hidup, membuka rahang lebarnya seluas sagara.

Apapun yang tinggal, bagimu, hanyalah senyuman; Penawar untuk semua harapan yang memutih bersama setiap helai rambutmu. Pendinding esensi kekaburan. Kerana falsafah, katamu, tak lagi menyelamatkan apa-apa.

Malam itu kutekuni semesta, kata-katamu, antara qadha dan qadar, kenyataan dan kewarasan ketika ‘That Man Crying’ berulang bersama segulung espero di langit kamar yang sedikit rendah. Seredup bayang-bayang yang sempat kulihat di wajahmu sebelum pintu kamar kurapatkan. Sebelum kedua-dua matamu terpejam dan perasaanku turut lelap.

C7FEFC36-A237-44C8-AB2A-A04709B39772.jpg

/ Jun 9, 16.

Advertisements

Duduk sekejap, Nietzsche

Processed with VSCO with a6 preset

Yang disalib bukan kebenaran
Tapi sebuah metafora
Gugusan keraguan
Bayangan mimpi ngeri
Para pembesar yang keliru;
Tuhan tak mati, tak akan pernah
Tapi dipinggirkan
Modenisasi kuno-versal
Di balik opini dan plural
Yang berulang kali
Mencipta tuhan-tuhan sendiri

Yang disalib cuma sangkaan;
Yang mati cuma keyakinan
Bukan ‘kebenaran’
Bukan ‘Tuhan’

The Lonely Planet

Processed with VSCO with a6 preset

Ringgit, dollar, dirham-dirham,
Terjaja di lereng-lereng, setelah digit, dan darjat-darjat. Dua-puluh-tiga kilometer kemudian, yang terasing cuma
Kiblat.

Dari mengwi ke legian
Dari seminyak ke arthawan
Perarakan dinihari menjadi barisan platon
Yang sumbang.
Dari timur ke barat
Dari kuta ke ubung
Setan-setan merakus,
Menyantap pura tua yang malang.
Membahan habis nurani,
Yang dihidang dengan dulang.
Tinggal orang-orang dan nyepi;
Menghembus ilusi ke telinga yang tuli, dengan lidah yang terjuir, dengan kelu yang bertindih.
Berkerah dan berhimpun
Memenifastasikan
suguhnya khaylan.

Kerana budaya, katanya, kerana tradisi,
Pemikiran harus terus lumpuh demi meneruskan anggapan-anggapan yang telah hidup berdekad-dekad lamanya di atas seni dan zaman.
Hati harus tetap tunduk pada ukiran-ukiran imaginatif dengan wajah yang menyeramkan dalam kegelapan.
Kerana nafsu katanya lagi,
adalah dua hal yang berbeza.

Tapi tak pernah sama apa yang ada di langit,
Dan di bumi.

Jalan-jalan yang tadinya menawarkan sepi, kini cuma lubuk keterdesakan dan gerhana.
5,561 km—
Terlalu luas, tapi terasa sempit.
Tempat segala mergas tua berkumpul, dan darah-darah diminum kraton
Tempat turis-turis bertelingkah,
Dan pemabuk jalan poppies dipapah;
Peragut tak bertauliah. Pelucu yang tak lelah.

Keindahan berelus tinggal tanggapan.
Tentang lampu diskotik dan tatoo-tatoo.
Orang-orang tak dapat menyembah yang Satu, tapi nafsu untuk seorang-satu.
Di rumah-rumah, di batu-batu, di balik perbukitan dan sawah-sawah, yang ditatap adalah kiasan
Seperti kepercayaan hanyalah hiasan.

Pasir-pasir hitam membungkam. Pasir jerlus.
Dua-puluh-tiga kilometer kemudian,
wajah lautan menjadi hamparan,
Pusat bertimbunnya titik-kegelapan; Seperti selamanya manusia akan tetap termanggu,
setelah selesai menentukan harga diri.

/ April 12, 2017.
Losmen, Bali

Noktah

Maut tiba bagaikan petir. Berkilauan di langit dengan warna-warna yang gerih. Kenangan terpancar, tapi lupa dengan apa ia bersuara. Seperti subuh akan tetap bernafas tanpa nyawa.
Kita pejamkan mata; senada guruh meninggalkan udara. Kemudian dalam kabut, tak lagi kita meratap. Kecuali dengan nama

.
/ 1 Syawal, 17.
Kota Tinggi (Re)

K’ode’x untuk Rob

To Rabbani

Kemarin kita bertemu dan pintu-pintu langit terbuka, ‘jika kau dapat memandang dengan mataku nescaya bintang-bintang dapat kau tembus’. Namun beratnya kata ‘ibid’, sebelum kita dapat berbagi.
Akan selalu ada ‘minor’ bila dunia memilih ‘major’, (di setiap seratus tahun yang telah buta), ‘satu golongan’ dengan kesanggupannya memilih untuk ‘merempuh ragam abstraksi’, ‘memerangi kehendak sendiri’, sehingga perjalanan bagi mereka adalah tentang ‘kombinasi akal dan hati’. Pentafsir ‘perintah dan ketetapan’. ‘Agar terbela’ dan untuk membela.
Orang-orang yang kelihatannya mudah tertipu tapi hakikatnya sedang menggengam sesuatu. Orang-orang yang ‘bukan seperti bangau yang merenung seolah-olah tahu’.
Sama halnya, yang dikatakan peperangan cuma antara ‘yang haq dan batil’. Selain dari itu hanyalah ‘keserakahan, kebohongan, pencerobohan,
Dan penindasan’.
Maka percayakan; Ribuan ‘panji yang bakal datang membela nantinya’ belum tentu benar,
Dan ‘satu’ yang terasing tak bererti salah.
‘False flag- false light’.
Semoga ‘diam’ tak membuat kita keliru,
celaru, dan ‘perlahan-lahan jadi jemu’.
Bahkan keraguan adalah azab bagiku, Rob. Ketidakpedulian-Nya menyebabkan ‘jalan buntu’.
Jadi jangan heran, jika ‘serban itu nantinya dapat membalut luka’.

Fahamkan lah; manusia dengan seluruh ‘tingkatan ciptaannya’, tak akan mampu mencapai kesempurnaan. Sempurna yang ada hanyalah ‘sangkaan’. Bayang-bayang muluk dari gelas yang kosong.
Mereka yang kamil, ialah ‘mereka yang ‘tak mencari, tapi terus bergantung’ pada kesempurnaan-Nya’. Al-hayyu; maka ‘tidak lah wujud tajalli, dibenak yang akan mati’. Ada pembendaharaan-Nya, berdiam berselimutkan ‘sirr’.

Kita dah pun bersepakat;
‘Tak semua perkara’ ada penjelasannya,
‘Tak semua kata-‘ bergantung pada abjadnya.
Tetaplah bertemu, menyusun huruf pada siapa saja, ‘meski harus mendekat, mengasinglah!’.
“…sungguh beruntunglah mereka yang terasing.”

 

‘Rungkaikan’
Tuhan sentiasa bersamamu, disetiap keadaan.

Tamu

Processed with VSCO with a6 preset

Hujan mentakar asfal tapi kesepian masih hangat berselubung. Raut-raut menjadi payung untuk rasa yang terendam di vena terujung. Puluhan nestapa dan sebuah bandar berdengkur.
Sementara hidup sedang dilewati-
Sementara hujan turun dengan tenang.
Jalanan berubah dan gugusan permata bertempiasan,
Warna-warna neon bercampuran dan malam-malam penuh refleksi.
Hujan tak pernah menghalang, justru aroma dan gelorannya membuat jutaan dada menjadi lapang.
Di mana-mana pun, di mana-mana pun sepi hanyalah satu kata untuk sebuah majoriti; hujan hanyalah satu ubat untuk pepohonan yang tandus.
Orang-orang berlarian dan
Mengeluh.

Satu titis- dua titis-
Keasingan telah terhunus,
Dibalik guarnina dan bayangan kelelahan.
Meredah hujan bukanlah perkara kurang siuman, tapi tak ada satu orang gila pun yang terlihat berteriak di bawah rintik hujan di bandar sebesar ini.
Dan tak ada pula yang lebih gila
Dari mereka yang bergadang
Libur setengah bulan melawat kenihilan.

/ April 6, 17.
Pasir Kaliki, Bandung

Moonlight-dan ritual buat-Nya.

‘dalam meraga sukma,
disulam indah astral.
yang pada malamnya kita berbagi
dan yang pada siangnya kita menyimpan
didalam prarthana terbaik kita;
dengan kerinduan yang intensif
mencakup rasa hormat.

kita berdua adalah hal- jiwa yang
dipisahkan dari tubuh fisik
“Kerana kita berdua cuma, sang bakhta
mengungkapkan ketidakberdayaan.”

jadi, semoga mereka terbang bebas.
buatmu, di jalan spiritual devosi-doaku.’

AzamAziz

—Petang tadi stoik, jam, yang tak ada cuma yang paling handal tambah rencah; Tambah manis bila satu meja lupa dunia. Tak rindu(reverse), cuma tak nak terus lupa. Tapi rempah dalam tulisan ni paling kaw. Rasa macam tengah angau backflip dekat pulai setelah puas sober. Minta simpan, kilometer makin jauh.
Sorry for everything bro. Terima kasih untuk tanjong escobar, makan malam kami, dan fasa dua-belas jam yang tak pernah sia-sia. Tetaplah dengan nama bila dunia dah lunak meng’aku-aku’. Biar kita yang berserah, untuk bertemu dan berpisah.

Half-a-dream

10920503-66FD-447A-8F2F-1AE5E4F72EBF.jpg

Tiada Lennon, tiada frustasi. Imaginasi ber—revolusi bagai mantera bunuh diri.
Tiada nota, tiada noktah.
Mimpi-mimpi jadi kaprah.
Malam-malam jadi doa.
Sempat aku ingat,
Apa-apa yang belum sempat kita curi;
Frekuensi bayangan kegagalan
Sejuta imej putus asa. Delusia. Peluh-peluh mateina, nomadi segaharuan emphermal awana,
harapan Akh sekalian pecinta kopi hangat.
Peta dilipat, sekardus kompas, dan kepercayaan,
Kemudian kita mencetak memoribilia—kewujudan-diri ke sisir utara.
Yang terakhir aku lupa.
Yang terakhir teman, aku
Lupa.

Half-a-dream
Half-a-friend
Half-a-?

Mimpi-mimpi pernah terjulang,
Angan-angan pernah panjang.
Tiada Yokos, tiada Ana. Tiada eropah, tiada sawra.
Bagai suara yang kian terpendam,
Khayalan ditinggal khayal; Mitos ‘soul-mates’ mitoisme; Mitos jam sebelas malam. Dung…
Pause/
Kabus kabut tebal
Kabut bandaraya bebal
Tak terdengar lagi. Tak didengar lagi;
Yang kuat membebel tentang perempuan. Yang membebel dalam pejam.

Pantai-pantai jadi inspirasi,
Gunung-gunung jadi diri. Yang dulu paling jujur– yang kini paling terjal.
Herba. Verba resiprokal.
Tersantau tembakau entiti-diri,
rockstar wannabe.
Entah-berantah
Beranda jadi santapan, Bukan lagi pautan.
Sabung taji. Othrys. Olympus. Ha?
Tiada cahaya, tiada harum romneya.
Tiada canda, tiada ‘a day in life’.
Lagu-lagu harfiah akustika untuk yang rindukan alam fana.
Orang-orang cenderung gelisah,
Kita-kita hilang arah.

Kutemui hujung, teman, tapi tak percuma.
Kudekati Habil,
Dan setengahnya harus mati.

Catatan 06

Bayang-bayang feloni telah tiba, jatuh menghukum tubuh, ketika dosa dan separa bumi, harus ditelan lang-surya malam. Tubuh yang kering. Naif; dari semua prasangka.

Bintang-bintang tak lagi tegar,
Dan waktu tak akan pernah cukup walau kau datang meminjamkan sebatang rokok, C.
Segalanya akan lenyap, ditindas kegelapan.

/ November 20, 15. (Re)

Peringatan

Selesai saja bersuci, tanpa sengaja aku terpandang loteng di sebuah villa. Di atas balkoni itu lalu aku melihat seorang dara jelita. Kerana ingin mempertegaskan aku pun bertanya,
“Upik, siapakah engkau?”

“Dzun Nun, dari jauh kukira engkau seorang gila, ketika agak dekat kukira engkau terpelajar dan ketika sudah dekat kukira engkau seorang mistikus. Tapi kini jelas bagiku bahwa engkau bukan gila, bukan seorang terpelajar dan bukan pula seorang mistikus.”

“Mengapa engkau berkata demikian?”

“Seandainya engkau gila, niscaya engkau tidak bersuci. Seandainya engkau terpelajar niscaya engkau tidak memandang yang tak boleh dipandang. Dan seandainya engkau mistikus, pasti engkau tidak memandang sesuatu pun juga selain Allah.”

Setelah berkata demikian dara itu pun hilang. Api sesal membakar hatiku. Dan sadarlah aku bahwa itu sebuah peringatan.