Ya dan Tidak

Cuba lah berpeluk diri, dan pejamkan matamu. Hening akan datang, tapi kau perlu mukjizat— kata-kata yang kekal, yang Abadi. Tanpanya, kehendak berfikir, diri, fitrah hanya akan membawamu melihat keluasan yang maha asing. Tak terpimpin. Cuma mata rohaniah yang terpana dalam kebijaksanaan yang gelap gelita. Dan perjalanan ini cuma akan buat kau terdampar di atas sahara yang kering. Tak berlangit; tak bertuan.

Bersujudlah, akui kebodohanmu setelah fikiranmu lunak. Batas kebijaksanaan dalam ratio fikiranmu akan membuat kau menemukan kebodohan yang baru, kebodohan yang luhur, dan suci.

Kerana itu kita lebih mengenal sufi ketika dia menyendiri. Al-Ghazali ketika berselubung dalam tenangnya Damaskus. Rumi ketika sema-nya beribu batu lebih jauh daripada Konya ke Bukhara. Atau al Farabi ketika tawafnya melantunkan syair di Ka’bah.

Ya dan Tidak
Ya dan Tidak

Ya dan Tidak

Tak ada kebebasan yang zahir. Sebelum kau menikmati Badar dan Uhud. Sebelum kau cuba memahami mereka yang zuhud. Sidharta yang meninggalkan istana, Musa yang berkelana, Rasulullah yang mengorbankan segala isi dunia.

Peluklah diri dan pejamkan matamu.
Temukan pohon bodi, bukit Sinai dan gua Hira di hatimu. Kebijaksanaan adalah rendah diri, kebodohan berakhir setelah mengenal diri, dan kemenangan adalah mengakui kebenaran.
Tapi kau yang selalu menang, adalah kau yang tak akan berganjak dari puncak Uhud. Kerana-Nya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s