Syze

Katamu kaca mata itu sudah lusuh, tak lagi fit, dan semakin kabur. Anak matamu kini cuma sepasang kanta yang terbiar di antara hamparan-hamparan kertas. Dimamahi usia. Seakan dihakis lapisan memori sejauh ingatan-ingatan yang telah kau pimpin sepanjang asa– enam puluh enam tahun, mengantung ketidakjelasan.

Buku di tangan kau lepas, lampu dipadam dan, penjelasan kini hanya siluet. Cahaya samar liar yang merangkul tubuhmu sementara frekuensi radio menjawab emosi-emosimu dengan usul yang tak sejajar; membentuk doktrin-doktrin dangkal dan mengelirukan. Kemudian kau menyelinap ke dalam selimut seperti seorang filsuf yang keletihan– merenung jam dinding, mengingat satu tangan, mengingat satu detik, anak-anakmu dan dogma. Menunggu hidup, membuka rahang lebarnya seluas sagara.

Apapun yang tinggal, bagimu, hanyalah senyuman; Penawar untuk semua harapan yang memutih bersama setiap helai rambutmu. Pendinding esensi kekaburan. Kerana falsafah, katamu, tak lagi menyelamatkan apa-apa.

Malam itu kutekuni semesta, kata-katamu, antara qadha dan qadar, kenyataan dan kewarasan ketika ‘That Man Crying’ berulang bersama segulung espero di langit kamar yang sedikit rendah. Seredup bayang-bayang yang sempat kulihat di wajahmu sebelum pintu kamar kurapatkan. Sebelum kedua-dua matamu terpejam dan perasaanku turut lelap.

C7FEFC36-A237-44C8-AB2A-A04709B39772.jpg

/ Jun 9, 16.

Advertisements

Duduk sekejap, Nietzsche

Processed with VSCO with a6 preset

Yang disalib bukan kebenaran
Tapi sebuah metafora
Gugusan keraguan
Bayangan mimpi ngeri
Para pembesar yang keliru;
Tuhan tak mati, tak akan pernah
Tapi dipinggirkan
Modenisasi kuno-versal
Di balik opini dan plural
Yang berulang kali
Mencipta tuhan-tuhan sendiri

Yang disalib cuma sangkaan;
Yang mati cuma keyakinan
Bukan ‘kebenaran’
Bukan ‘Tuhan’

K’ode’x untuk Rob

To Rabbani

Kemarin kita bertemu dan pintu-pintu langit terbuka, ‘jika kau dapat memandang dengan mataku nescaya bintang-bintang dapat kau tembus’. Namun beratnya kata ‘ibid’, sebelum kita dapat berbagi.
Akan selalu ada ‘minor’ bila dunia memilih ‘major’, (di setiap seratus tahun yang telah buta), ‘satu golongan’ dengan kesanggupannya memilih untuk ‘merempuh ragam abstraksi’, ‘memerangi kehendak sendiri’, sehingga perjalanan bagi mereka adalah tentang ‘kombinasi akal dan hati’. Pentafsir ‘perintah dan ketetapan’. ‘Agar terbela’ dan untuk membela.
Orang-orang yang kelihatannya mudah tertipu tapi hakikatnya sedang menggengam sesuatu. Orang-orang yang ‘bukan seperti bangau yang merenung seolah-olah tahu’.
Sama halnya, yang dikatakan peperangan cuma antara ‘yang haq dan batil’. Selain dari itu hanyalah ‘keserakahan, kebohongan, pencerobohan,
Dan penindasan’.
Maka percayakan; Ribuan ‘panji yang bakal datang membela nantinya’ belum tentu benar,
Dan ‘satu’ yang terasing tak bererti salah.
‘False flag- false light’.
Semoga ‘diam’ tak membuat kita keliru,
celaru, dan ‘perlahan-lahan jadi jemu’.
Bahkan keraguan adalah azab bagiku, Rob. Ketidakpedulian-Nya menyebabkan ‘jalan buntu’.
Jadi jangan heran, jika ‘serban itu nantinya dapat membalut luka’.

Fahamkan lah; manusia dengan seluruh ‘tingkatan ciptaannya’, tak akan mampu mencapai kesempurnaan. Sempurna yang ada hanyalah ‘sangkaan’. Bayang-bayang muluk dari gelas yang kosong.
Mereka yang kamil, ialah ‘mereka yang ‘tak mencari, tapi terus bergantung’ pada kesempurnaan-Nya’. Al-hayyu; maka ‘tidak lah wujud tajalli, dibenak yang akan mati’. Ada pembendaharaan-Nya, berdiam berselimutkan ‘sirr’.

Kita dah pun bersepakat;
‘Tak semua perkara’ ada penjelasannya,
‘Tak semua kata-‘ bergantung pada abjadnya.
Tetaplah bertemu, menyusun huruf pada siapa saja, ‘meski harus mendekat, mengasinglah!’.
“…sungguh beruntunglah mereka yang terasing.”

 

‘Rungkaikan’
Tuhan sentiasa bersamamu, disetiap keadaan.

Peringatan

Selesai saja bersuci, tanpa sengaja aku terpandang loteng di sebuah villa. Di atas balkoni itu lalu aku melihat seorang dara jelita. Kerana ingin mempertegaskan aku pun bertanya,
“Upik, siapakah engkau?”

“Dzun Nun, dari jauh kukira engkau seorang gila, ketika agak dekat kukira engkau terpelajar dan ketika sudah dekat kukira engkau seorang mistikus. Tapi kini jelas bagiku bahwa engkau bukan gila, bukan seorang terpelajar dan bukan pula seorang mistikus.”

“Mengapa engkau berkata demikian?”

“Seandainya engkau gila, niscaya engkau tidak bersuci. Seandainya engkau terpelajar niscaya engkau tidak memandang yang tak boleh dipandang. Dan seandainya engkau mistikus, pasti engkau tidak memandang sesuatu pun juga selain Allah.”

Setelah berkata demikian dara itu pun hilang. Api sesal membakar hatiku. Dan sadarlah aku bahwa itu sebuah peringatan.

Ya dan Tidak

Cuba lah berpeluk diri, dan pejamkan matamu. Hening akan datang, tapi kau perlu mukjizat— kata-kata yang kekal, yang Abadi. Tanpanya, kehendak berfikir, diri, fitrah hanya akan membawamu melihat keluasan yang maha asing. Tak terpimpin. Cuma mata rohaniah yang terpana dalam kebijaksanaan yang gelap gelita. Dan perjalanan ini cuma akan buat kau terdampar di atas sahara yang kering. Tak berlangit; tak bertuan.

Bersujudlah, akui kebodohanmu setelah fikiranmu lunak. Batas kebijaksanaan dalam ratio fikiranmu akan membuat kau menemukan kebodohan yang baru, kebodohan yang luhur, dan suci.

Kerana itu kita lebih mengenal sufi ketika dia menyendiri. Al-Ghazali ketika berselubung dalam tenangnya Damaskus. Rumi ketika sema-nya beribu batu lebih jauh daripada Konya ke Bukhara. Atau al Farabi ketika tawafnya melantunkan syair di Ka’bah.

Ya dan Tidak
Ya dan Tidak

Ya dan Tidak

Tak ada kebebasan yang zahir. Sebelum kau menikmati Badar dan Uhud. Sebelum kau cuba memahami mereka yang zuhud. Sidharta yang meninggalkan istana, Musa yang berkelana, Rasulullah yang mengorbankan segala isi dunia.

Peluklah diri dan pejamkan matamu.
Temukan pohon bodi, bukit Sinai dan gua Hira di hatimu. Kebijaksanaan adalah rendah diri, kebodohan berakhir setelah mengenal diri, dan kemenangan adalah mengakui kebenaran.
Tapi kau yang selalu menang, adalah kau yang tak akan berganjak dari puncak Uhud. Kerana-Nya.

Tidur

Andai esok
ke-aku-an ini masih bernyala tak tertusuk mimpi yang meresahkan,
Dan jantung ku masih tetap Kau biarkan berdetak
Aku masih berharap untuk menyapu muka dengan
bibit-bibit getar yang tenang.
Di antara kedua jariMu yang
Hangat.

Kerana tidur
Tak juga membuatku
Sesal.