Rabbi (III)

Hari ini, zawiyah adalah sekunjur tubuh.
Antara hati dan akal.
Antara tenteram dan gelisah.
Ketika berahiku adalah kulit yang lembab,
Dibasahi nama-namaMu.

Telah aku nikmati bagaimana rasanya tenggelam,
Ke dalam lautan didaktik;
Ke dalam sumur suci milik kekasih-kekasih.
Yang kerananya aku mabuk
Dan tak pernah reda.

Seperti gelombang-gelombang
Yang tenang,
Memisah langit dan bumi.
Dari yang rendah,
Kepada yang tinggi.
Dari yang ada,
Kepada yang tiada.

Telah tersingkap keberadaan
Seperti badai yang sekejap
Namun dalam ketiadaan
Tetap Engkau yang aku rayu

Meminta yang bukan milikku.

Advertisements

Rabbi (II)

Penghujung malam itu, aku lihat pohon-pohon mengeletar tapi syurga bukan untuknya– bukan untukku—tapi azab bagaikan semalam, sehingga tak satu pun yang tinggal. Tak satu pun yang kekal. Tak satu pun yang setara;
Tapi pohon-pohon mengeletar di penghujung malam lalu aku lihat Engkau.
Adalah wajah-Mu Rabbi,
Kerana wajah-Mu dan demi wajah-Mu,
Aku pun rela melentur,
menjadi abu.

Tidur

Andai esok
ke-aku-an ini masih bernyala tak tertusuk mimpi yang meresahkan,
Dan jantung ku masih tetap Kau biarkan berdetak
Aku masih berharap untuk menyapu muka dengan
bibit-bibit getar yang tenang.
Di antara kedua jariMu yang
Hangat.

Kerana tidur
Tak juga membuatku
Sesal.

Rabbi

Bila yang di-ungkapkan rahsia hanyalah
Seorang
Pendosa,
Tentu Kau-lah yang paling mengerti
Mengapa ke’arif‘an menjadi begitu
Dangkal
Dan akan tetap membisu
Di relung fikirannya;
Kerana jika kejahilan-lah sebabnya
Seisi bumi ini dijadikan bahan di neraka
Tentu tak seorang-pun
Dapat
Mengerakkan dayanya
Untuk tetap berdesak-desakkan
Untuk merangkak dan bergulir
Ke gerbang cahaya yang t’lah
Kau nisbahkan
Dengan penuh kasih,
Ke relung hatinya.